oleh

Tingkatkan Literasi Baca – Tulis, IKA BKPRMI Jabar Gerakkan Mobil Perpustakaan Keliling

-Nusantara, Sosbud-104 views

Jakarta – koranprogresif.co.id – Badan Koordinasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI) Prov. Jawa Barat, dalam rangka terus mendorong gerakan peningkatan minat literasi baca – tulis yang menggunakan bahasa arab para siswa atau santri sudah dimulai sejak 20 tahun yang lalu.

Hal ini disampaikan Sekretaris DPW IKA BKPRMI Prov. Jawa Barat, Dr. H. Raja Misah S.H, M.M.Pd saat ditemui awak media usai pembukaan acara Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) IKA-BKPRMI  yang berlanjut kegiatan Workshop Gerakan Nasional Literasi Satu Buku Satu Masjid di Hotel Grand Cempaka, Jakarta Pusat, Sabtu (14/05).

“Cara meningkatkan baca para santri ini yakni pengadaan perpustakaan atau sebaliknya menggunakan mobil perpustakaan keliling, yang dilakukan secara bergantian atau bergilir di masjid – masjid atau madrasah baik formal maupun non formal,” kata Raja Misah.

Lebih lanjut dikatakan, gerakan tersebut sudah berjalan dibeberapa Kota Bandung, dan juga sudah sampai  27 Kabupaten dan Kota Jawa Barat yang bekerjasama dengan pemerintah daerah masing – masing.

Menurut Raja Misah, terkait daya serap minatnya saat ini masih dibawah 50%. Hal ini dikarenakan terkendala dari keterbatasan SDM pengurus yang ada ditingkat DPD yang sudah mulai sepuh (tua).

“Kalau mengandalkan SDM IKA BKPRMI tentunya sangat terbatas. Tapi tentunya banyak anak- anak remaja Masjid yang bisa melakukan,” ujar Raja Misah.

Pemuda Masjid juga memanfaat teknologi informasi dengan program digital, yang diharapkan bisa cepat menjangkau tanpa mengubah nilai- nilai dari pembelajarannya.

Lain dari pada itu, BKPRMI juga memberikan penghargaan bagi para santri terbaik dari tingkat TKA, TPA, dan TQA tingkat Provinsi Jawa Barat.

Dengan adanya Rakornas IKA BKPRMI, tentunya Raja Misah berharap, dapat menemukan metode baru bagaimana cara membaca cepat dan disenangi oleh anak – anak yang mungkin bisa dalam bentuk cerita atau dongeng ataupun melalui sosial media seperti, Tik Tok yang mengikuti perkembangan di era milenial.

“Akan tetapi kita akan melihat nanti keputusan melalui workshop- workshop yang digelar hari ini,” tungkasnya. (Harry).

Berita Lainnya