oleh

Presiden Tekankan Pentingnya Hilirisasi Industri, PLN Siapkan Dukungan Listrik Andal

-Nasional-84 views

 

Jakarta – koranprogresif.co.id – Presiden RI, Joko Widodo mengatakan dua kunci utama dalam mendorong perekonomian dalam negeri adalah dengan hilirisasi industri dan transisi energi hijau. Untuk itu, PLN siap memasok listrik andal untuk menjawab tantangan ini.

Presiden mengatakan, hilirisasi industri menjadi kunci pertumbuhan ekonomi karena memberikan nilai tambah pada produk dalam negeri. Hal tersebut perlu didukung dengan pasokan energi hijau yang murah untuk menciptakan ekosistem industri yang kuat.

“Saya sudah minta strategi hilirisasi ini harus dibuat sebuah ekosistem besar yang didukung oleh energi hijau yang murah. Ini akan menjadi produk premium kita. Kita akan bersaing dengan negara-negara lain,” ungkap Joko Widodo, di Jakarta, Rabu (21/12/2022)

Presiden mencontohkan, hilirisasi industri dengan dukungan energi hijau yang berlangsung di Maluku Utara dan Sulawesi mampu mendorong perekonomian daerah tersebut. Pertumbuhan ekonominya Maluku Utara tumbuh hingga 27 persen dan Sulawesi 8,24 persen secara umum.

“Kalau semua provinsi melakukan hilirisasi-industrialisasi, inilah reformasi struktural riil yang ingin kita lakukan. Mengubah undang-undangnya di hulu, kemudian mengimplementasikannya di pelaksanaan,” tambahnya.

Presiden yakin bahwa harga energi hijau ke depan akan semakin murah dan kompetitif dibanding dengan energi fosil. Hal ini perlu terus didorong agar sinergi dengan sektor industri bisa terrealisasi.

“Karena yang namanya hidro power mestinya, misalnya di Sungai Kayan, hitungan saya bisa mencapai harga Rp 2-4 sen per kWh, jauh di bawah batu bara. Kalau sungai yang lain juga kita lakukan hal yang sama, inilah sebenarnya kekuatan besar kita,” jelas Presiden.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto mengatakan, dalam menghadapi ketidakpastian situasi setelah pandemi, salah satu kunci keberhasilan kita menjaga resiliensi ekonomi adalah dengan mengkoordinasikan sektor fiskal, moneter, dengan sektor riil.

“Ini menjadi pembelajaran yang berharga untuk penanganan ketidakpastian berbagai risiko ke depan,” ungkapnya.

Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo menyampaikan, PLN telah siap menjalankan arahan Presiden Joko Widodo dalam program transisi energi hijau. Khususnya untuk menyiapkan infrastruktur kelistrikan dalam menopang proyek hilirisasi industri yang akan berlangsung di berbagai daerah di Indonesia.

“Transisi energi menjadi harapan baru bagi perekonomian tahun depan. Sebab, dunia tengah berlomba mengurangi emisi dengan beralih ke energi yang ramah lingkungan. Dengan memanfaatkan potensi lokal, ini menjadi ceruk bisnis baru di tahun depan,” ungkapnya.

Ia melanjutkan, untuk menghadapi tantangan ekonomi di tahun 2023, PLN akan terus berkolaborasi dan berkontribusi dengan pemerintah dalam menjadikan energi hijau sebagai penopang perekonomian.

“PLN akan menjadi bagian dari pemulihan ekonomi di tahun 2023. Bersama pemerintah, seluruh stakeholder, mitra dan seluruh masyarakat kami optimistis tahun depan bisa menjadi peluang pemulihan ekonomi,” tutupnya. (Red).

Berita Lainnya